7 HAIWAN TERANCAM KEPUPUSAN AKIBAT KERAKUSAN MANUSIA

7 Haiwan Yang Terancam Kepupusan Akibat Kerakusan Manusia



1- ORTOLAN :
Ortolan (Emberiza hortulana) adalah burung bersuara merdu yang boleh didapati di seluruh Eropah. Di Perancis yang mempunyai salah satu habitat Ortolan terbesar, burung kecil ini dimakan hidup-hidup.

Ribuan burung Ortolan dibunuh secara haram setiap tahun demi memuaskan hasrat para pencinta kuliner dan mendapat keuntungan. Pertubuhan Kebangsaan Pemuliharaan Alam (IUCN) menganggarkan jumlah spesies ini sudah berkurang 30% selama satu dekad terakhir.


2- PENYU LAUT HIJAU :
Penyu laut hijau (Chelonia mydas) adalah makanan di negara Kepulauan Cayman. Penduduknya boleh mengambil dan menternak haiwan tersebut, tetapi import, jualan, dan pengangkutannya di Amerika Syarikat dilarang.


Penduduk tempatan mungkin bergantung pada daging penyu untuk mencari nafkah dan untuk alasan budaya. Namun, pengurangan jumlah penyu dan keadaan ladang  satu-satunya di Kepulauan Cayman yang banyak diprotes membuat para pelancong sebaiknya mengelakkan penggunaan haiwan yang diancam kepupusan ini.


3- TENGGILING :
Trenggiling (Pholidota), haiwan mirip seperti cicak tetapi tubuhnya seperti bersalut plat baja, yang menjadi santapan masyarakat China. Haiwan ini pemalu, penyendiri, dan bekerja di waktu malam sehingga sukar untuk menganggarkan jumlah populasinya. 

Namun, rangkaian perdagangan haiwan liar ,TRAFFIC melaporkan bahawa permintaan tinggi daging tenggiling telah banyak mengurangkan populasinya. Malah,China kini menembusi pasaran tenggiling Afrika untuk memenuhi permintaan pasaran Asia.


4- ECHIDNA
Echidna Barat bermuncung panjang (Zaglossus bruijni) adalah satu daripada hanya dua mamalia di dunia yang bertelur selain platypus. Haiwan asli Papua New Guinea inipun menjadi kunci memahami evolusi mamalia. Malangnya, haiwan tersebut diancam kepupusan kerana pemburuan manusia.

Kerajaan Papua melarang memburu echidna komersil namun masih membenarkan memburu tradisional. Kini haiwan ini sangat jarang ditemui di Papua. Walaubagaimanapun,  program pembiakan sedang dilakukan di negara lain untuk menjamin kewujudan spesies ini.


5- KATAK PARIT RAKSASA
Daging amfibia besar (Leptodactylus fallax) ini popular di restoran-restoran Caribbean. Namun, penduduk berkurang 80% selama 10 tahun terakhir. 

Menurut IUCN, sejak 2002 36.000 ekor katak jenis ini dibunuh setiap tahun. Haiwan tersebut menganggarkan kini haiwan yang digolongkan terancam tersebut hanya tinggal 8,000 ekor.


6- GORILA:
Gorila kian mengancam kepupusan kerana dianggarkan setiap tahun 400 ekor gorila dibunuh demi kepentingan manusia. Di bandar seperti Pointe Noire, Republik Congo, daging gorila dijual secara terbuka namun haram di pasaran. Dengan tahap pembiakan gorila yang rendah, memburu sedikit saja boleh membahayakan populasinya.


7- SALAMANDER :
Salamander raksasa (Andrias davidianus) adalah spesies amfibia terbesar, tinggal di tasik dan sungai di selatan Tiongkok, China. Haiwan ini diperdagangkan sebagai makanan dengan harga US$1.000. Selama 30 tahun terakhir, perburuan salamander jenis ini mengurangi populasinya sebanyak 80% sampai dikatogerikan terancam kepupusan oleh IUCN.

Tidak hanya mengancam populasinya, perburuan besar-besaran juga lambatkan pertumbuhan salamander. Para ilmuwan yakin bahwa para pemburu memilih salamander yang besar, haiwan ini tidak lagi membesar lebih dari 1,8 meter panjangnya.

0 comment... add one now